Lagi, Dua Korban Tragedi Sriwijaya Air SJ-182 Teridentifikasi, Ini Nama dan Biodatanya

0
Lagi, Dua Korban Tragedi Sriwijaya Air SJ-182 Teridentifikasi, Ini Nama dan Biodatanya
Evakuasi serpihan dan diduga korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 | Basarnas Nasional

SUARATURATEA.COM – Tim DVI Polri kembali berhasil mengidentifikasi korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182.

Dalam konferensi pers yang digelar pada Rabu (13/1/2021), Tim DVI mengonfirmasi dua korban, atas nama Indah Halimah Putri, dan Agus Minarni. Keduanya berhasil teridentifikasi lewat pencocokan sidik jari.

“Hari ini tim telah melakukan rekonsiliasi terhadap data ante mortem dan data post mortem dan berhasil mengidentifikasi 2 korban melalui sidik jari,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Rabu, 13 Januari 2021.

BACA JUGA : KISAH NYATA : Sinopsis Film The Captain Selamatkan Penumpang Pesawat Bertaruh Nyawa

Di lokasi yang sama, Kabid Topol Pusnafis Bareskrim Polri Kombes Sriyanto menyampaikan rekonsiliasi itu dilakukan dengan pencocokan sidik jari pada bagian tubuh korban tragedi pesawat Sriwijaya Air yang ditemukan, dan sidik jari pada e-KTP.

Bagian tubuh korban atas nama Indah Halimah Putri bernomor label 0027 berhasil diidentifikasi dengan mencocokan jempol bagian kiri. Terdapat 12 titik yang sesuai.

Berdasarkan data, Indah Halimah Putri adalah seorang mahasiswi kelahiran Sungai Pinang, Ogan Ilir, Sumatera Selatan kelahiran 1 Oktober 1994. Ia tercatat berdomisili di Dusun 4 RT 7, Desa atau Kelurahan Sungai Pinang, Ogan Ilir, Sumatera Selatan.

Sementara Agus Minarni teridentifikasi pada bagian jari jempol kanan yang dibandingkan dengan sidik jari pada e-KTP milik korban. Terhadap rekonsiliasi tersebut, didapat 12 titik yang sesuai.

BACA JUGA : Jeneponto dan Bantaeng Belum Siap Pastikan Kapan Vaksinasi Dilakukan

Agus Minarni memiliki nomor manifes 52 diketahui lahir 1 Agustus 1973 di Mempawah, Pontianak, Kalimantan Barat.

Ia tercatat berdomisili di Dusun Sukadamai, Kecamatan Mempawah Hilir, Kalimantan Barat. Status pekerjaan korban adalah pegawai negeri sipil (PNS).

“Kita cari dari sidik jari kita bandingkan sidik jari e-KTP, ternyata ada kesesuaian, identik 12 titik. Ini menurut kami sudah tidak bisa terbantahkan,” ungkap Sriyanto.

Berkomentar dengan bijak!