Draf RUU KUHP: Awas! Nge-Prank Bisa Didenda Rp10 Juta

0
Draf RUU KUHP: Awas! Nge-Prank Bisa Didenda Rp10 Juta
Ilustrasi (Bule prank masker ditempat umum)

SUARATURATEA.COM – Konten menjahili seseorang atau biasa disebut prank banyak diminati oleh para konten kreator karena dinilai mampu menaikkan rating media sosialnya. Namun, sekarang untuk melakukan prank harus berhati-hati karena akan diatur ancaman pidananya.

Ancaman pidana tersebut tertuang pada draf Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) Bagian Keempat terkait Tindak Pidana Kenakalan terhadap Orang atau Barang Pasal 335, yang berbunyi:

“Setiap orang yang di tempat umum melakukan kenakalan terhadap orang atau barang yang dapat menimbulkan bahaya, kerugian, atau kesusahan dipidana dengan pidana denda paling banyak kategori II,” bunyi Pasal 335.

Adapun denda yang sudah ditetapkan dalam RKUHP Bagian Kedua tentang Pidana dan Tindakan Pasal 79, melakukan prank dapat didenda sebesar kategori II, yang jumlahnya Rp10 juta.

Pidana denda juga dibagi menjadi delapan kategori dalam Pasal 79, berbunyi:

(1) Pidana denda paling banyak ditetapkan berdasarkan:

Kategori I, Rp 1.000.000 (satu juta rupiah)

Kategori II, Rp 10.000.000 (sepuluh juta rupiah)

Kategori III, Rp 50.000.000 (lima puluh juta rupiah)

Kategori IV, Rp 200.000.000 (dua ratus juta rupiah)

Kategori V, Rp 500.000.000 (lima ratus juta rupiah)

Kategori VI, Rp 2.000.000.000 (dua miliar rupiah)

Kategori VII, Rp 5.000.000.000 (lima miliah rupiah)

Kategori VIII, Rp 50.000.000.000 (lima puluh miliar rupiah.

Berkomentar dengan bijak!